Tebak Keberlanjutan Waralaba Matriks

‘Matrix Resurrection’ yang tayang sejak 22 Desember 2021 memiliki banyak implikasi. Di satu sisi, film keempat dari seri Matrix ini memang cukup untuk meredam hasrat Keanu Reeves untuk beraksi sebagai Thomas Anderson atau Neo. Selain itu, film ini menghidupkan kembali romansa antara Neo dan Trinity (Carrie Ann Moss).

Ini bukan masalah kekuatan cinta dan kepercayaan. Plot dari kedua cerita tersebut ternyata mematahkan mitologi Neo sebagai Yang Terpilih.

Ini bukan satu-satunya kejutan yang diberikan oleh sebuah film yang dirilis 18 tahun setelah pendahulunya (The Matrix Revolution). Serta karakter baru di sisi Resistance Fighters (Free Human Group) seperti Seq (Toby Onwumere) dan Bugs (Jessica Henwick) dan di sisi Machine dengan Analyst (Neil Patrick), serta Harris).

Kejutan ada di sini, termasuk adaptasi teknologi terkini dan ironi era digital dan game.
Membantu membangun plot sejak dini. Misalnya, ada kasus di mana Neo hidup di dunia fantasinya sendiri.
Dia adalah pencipta game trilogi Matrix, yang juga merupakan semi-otobiografinya. Ledakan kesadaran Neo segera dipatahkan oleh kambuhnya penyakit mental oleh psikiaternya, seorang analis yang ada di dunia fantasi.

Sutradara Lana Wachowski juga memberikan ide baru dengan membongkar polarisasi antara tokoh utama dan tokoh antagonis. Agen Smith (sekarang diperankan oleh Jonathan Groff) telah ‘lebih dekat’.

Morpheus baru (Yahya Abdul Mateen II) juga ditafsirkan dan dikemas berbeda dari trilogi sebelumnya.
Tidak hanya dia seorang program, karakter Morpheus sering seperti agen.

Ini belum selesai. Kebangkitan juga menampilkan konsep kehidupan baru.
diperjuangkan oleh kekuatan perlawanan. Kali ini, mereka bukan lagi mesin dan manusia.

Baca Juga:  Unilever, 1.500 Admin, Ada Apa?

kemungkinan lanjutan
akhirnya <λΆ€ν™œ>adalah film franchise yang menaungi spekulasi dengan plot dan berbagai twistnya. Karena bahkan melahirkan kebangkitan, spekulasi sangat kabur, tetapi Warner Bros. Butuh waktu yang lama.

Mereka harus meyakinkan saudara-saudara Wachowski untuk membuka kembali kekayaan intelektual Matrix. Ambisi Warner Bros. Ini juga disajikan sebagai lelucon dalam Kebangkitan.

Mengenai kelanjutan The Matrix, CEO Warner Ann Sarnoff mengatakan Oktober lalu bahwa Lana Wachowski siap membangun jika Anda menginginkannya. Namun, Lana mengatakan Kebangkitan bukan bagian dari trilogi baru, The Matrix.

Warner Bros dengan kekuatan modal. Bahkan jika itu bukan saudara Wachowski di belakang layar, dia bisa melanjutkan ambisinya. Kemungkinan ini bisa terjadi jika Anda memikirkan Star Wars dengan George Lucas dan Disney.

Selain trilogi 1999-2003, The Matrix juga memiliki produk bernama The Animatrix.
Sebuah animasi pendek dengan latar belakang trilogi film. Kemudian pengembangan produk
Lainnya seperti sempalan juga akan diserialkan, sangat mungkin di masa depan. Bahkan, peluang untuk mengikuti alur para pahlawan wanita dengan tokoh utama Trinity sangat terbuka.

Tentu ada baiknya jika studio memperluas kekayaannya dengan produk Fikrirasy.ID.
Secara intelektual seperti Disney atau Marvel. Di sisi lain, keberhasilan sebuah waralaba bukan hanya faktor permodalan.

Penguatan struktur plot yang sangat relevan dengan kehidupan, termasuk arah kemajuan teknologi, juga menjadi faktor penentu. Selain itu, franchise jangka panjang membutuhkan keahlian tersendiri untuk menghadirkan plot ‘jembatan’ dalam film-film terbaru.

Memikirkan kebangkitan, bahkan ‘jembatan’ yang terbungkus anekdot jelas menjelaskan ide baru itu, tapi tetap saja terasa membosankan. Namun di sisi lain, banyak setting cerita yang longgar, salah satunya karakter Smith menjadi lebih familiar. Tanpa plot yang lebih kuat dan segar seperti itu, perpanjangan cerita Neo sebenarnya bisa menjadi bumerang dalam sejarah kesuksesan franchise itu sendiri. (M-1)




Terimakasih Ya sudah membaca artikel Tebak Keberlanjutan Waralaba Matriks

Dari Situs Fikrirasy ID