Nikita Mirzani: Panen Cuan dari Kontroversi

JIKA biasanya mengundang orang-orang yang berperan penting dalam pemerintahan, namun kali ini Kick & D Double Check mengundang tamu lain. Mungkin benar untuk memberinya gelar ratu kontroversi di industri Fikrirasy.ID. Ini karena konflik dengan berbagai pihak sering terjadi, dan perlu beberapa kali mengunjungi pihak berwenang.

Ini Nikita Mirjani. Lahir 17 Maret 1986, wanita ini memulai karir hiburannya sebagai kontestan kuis untuk sebuah stasiun televisi swasta, dan kemudian
Model, aktris, presenter dan pengusaha.

Bahkan dalam karirnya yang melintasi berbagai bidang, dia adalah ibu dari tiga anak, dan nada suaranya yang seksi dan tidak berubah.
jujur.

Sosok-sosok yang bermusuhan atau dikritik tajam itu bukan hanya sesama penghibur, tapi juga pimpinan ormas. Di tahun 2012, Nikita juga ikut berpartisipasi.
Setelah ditahan selama 50 hari, polisi wajib menghentikan penahanan dan melaporkannya.

Baru-baru ini juga muncul petisi dari netizen untuk memboikot Nikita di home theater. “Hidupnya penuh kontroversi dan dinamisme, dan dia memiliki energi yang cukup untuk bertarung.
Apakah hidup Nikita selalu seperti itu?” Andy Noya membuka episode Kick Andy Double Check. Why Boycott Nikita? tayang hari ini di Metro TV pukul 19:05 WIB pukul 19:05 WIB.

Mendengar pertanyaan Andy, Nikita langsung menolak gaya khasnya. Menurutnya, penampilannya dalam kehidupan sehari-hari sangat berbeda. “Beda, bukan. Saya tipe orang yang muncul ketika saya marah. Itu normal lagi keesokan harinya. Karena media sosial sekarang sangat banyak digunakan sehingga ketika Anda membuat sesuatu, itu hanya kata-kata. mulut,” jawabnya.

Saat itu, Nikita juga membeberkan fakta bahwa banyak kontroversi yang dibuatnya dengan sengaja. “Kalau ribut-ribut ya saya juga ikutan. By design. Saya bukan orang bodoh. Kalau hanya ribut-ribut tidak dapat apa-apa, rugi, dan capek. Jadi gampang kalau saya dan manajemen membuatnya (membuat keributan) dengan baik.” katanya secara terbuka

Nikita juga tak segan-segan menjelaskan bagaimana argumen tersebut bisa dimonetisasi untuk mendatangkan kesepakatan bisnis yang bernilai fantastis. Namun jawaban itu tak serta merta memuaskan Andy. Pengakuan Nikita adalah perusahaan atau
Merek lebih memilih citra positif di mata publik. Namun, Nikita bersikukuh anggapan tersebut sudah tidak berlaku lagi.

“Setiap kali saya membuat keributan, pertunangan meningkat secara dramatis. Ya, tidak masalah dengan siapa Anda ingin bertarung. Tapi saya tata bahasa dan bahasa saya lebih keras.”

Di episode kali ini, Andy juga menanyakan apakah seorang wanita yang akrab disapa Nyai suka mengatakan atau bahkan mengungkapkan hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan dirinya. Baru-baru ini ia melakukan hal tersebut kepada adik ipar mendiang Vanessa Angel. Sikap itu lahir.
petisi boikot Nikita.

Baca Juga:  Jangan berpartisipasi dalam 'Tax Amnesty II', yang membayar denda 200% untuk penghindar pajak

“Kenapa kamu mencampuri urusan orang lain?” tanya Andi. Terkait hal itu, Nikita mengaku sikapnya itu bermula dari kebiasaan masyarakat Indonesia yang kerap merasa lega saat melihat sosok yang sedang naik daun di pemberitaan. “Kalau ada yang salah tetap menyanjung. Saya ingin mengingatkan orang untuk tidak terlalu memuliakan orang. Kalau salah nanti, orang akan di-bully.”

Sedangkan soal boikot, Nikita tidak merasa hal itu terjadi. Sebaliknya, dia mengatakan kebenaran adalah sebaliknya. “Tidak ada (boikot), saya memboikot TV.” Nikita menjawab dengan percaya diri.

Prinsip Ayah

Berbicara tentang keluarganya, Nikita mengakui bahwa orang tuanya meninggal sebelum dia dikenal lebih luas dalam kontroversi. Ayahnya menyaksikannya ketika dia memulai karir yang melibatkan proyek sinetron. Dia juga mengatakan bahwa ayahnya membawanya ke lokasi syuting beberapa kali.

“Jika aku melihatmu sekarang, bukankah itu tabu?” tanya Andi hati-hati.

“Pasti dilarang. Tapi kalau anak itu tidak melakukan kesalahan, ayah saya menyuruh saya untuk terus maju. Saya dibesarkan dalam keluarga yang prinsip kalau tidak salah.
Ingat Nikita.

Andy juga menghadapi berbagai insiden dan tuduhan terhadap Nikita, mulai dari perjuangannya melawan Front Pembela Islam (FPI) yang kini secara institusional dibubarkan oleh pemerintah, hingga keterlibatannya dalam kasus prostitusi online dan dua kali dipenjara. Simak jawaban lengkapnya
Nikita di acara malam ini.

3 porsi Anak

Kini Nikita mengaku fokus membesarkan tiga anak. Dia juga tidak peduli apa yang dipikirkan publik tentang dirinya. Di atas segalanya, dia selamat
Anda bisa memanfaatkan argumen yang terlalu cuan.

“Jika lawannya tidak layak untuk diributkan, aku akan mengubahnya. Ya, itu Fikrirasy.ID yang elegan. Jika orang lain bisa menipu, mengapa? Ketiga anak saya tidak menginginkannya.
Mereka diabaikan. Setahun kemudian, anak pertama bersekolah di London. Saya tidak hidup untuk mendengar pendapat orang. Ya untuk saya dan anak-anak saya. Jika Anda mendengarkan orang, itu tidak akan pernah benar.”

Andy juga menanyakan tentang penampilannya pada Muktamar NU di Lampung dan Cirebon. “Apakah ada partai politik yang Anda dukung? Dua pesta besar, ya?” Andy bertanya kepada pria yang terus bertanya-tanya mengapa pihak menjadi tertarik pada Nikita.

“Saya agak unik. Semua yang saya lakukan adalah improvisasi. Berbicara tatap muka di telepon mungkin memberi Anda gambaran yang berbeda. Jika
Media sosial, televisi, terlihat konyol, dan berisik. Itu benar. Itu yang saya jual. Kalau out of camera dan ngobrol sama orang sehari-hari, ya bisa memposisikan diri,” pungkas Nikita (M-1).




Terimakasih Ya sudah membaca artikel Nikita Mirzani: Panen Cuan dari Kontroversi

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment