kenangan cinta topi

Buku ini mengikuti perjalanan hidup seorang ibu yang harus menjadi kapten kapal keluarga setelah suaminya, seorang perwira militer yang meninggal mendadak di puncak karirnya saat menjalankan tugas negara, pergi. Perjalanan hidup diceritakan oleh putri sulung, yang disimbolkan dengan ‘pensil kecil’ dalam buku ini.

Memang benar bahwa Profesor Multamia RMT Lauser mengatakan dalam kata pengantar bahwa buku ini kemungkinan besar adalah sebuah memoar.

Menurutnya, memoar memiliki kekuatan psikoterapi sebagai penyembuh batin. Memoar bukanlah fiksi, jadi tidak semua penulis berani membuat memoar.

Memoar ini mencoba untuk secara jujur ​​menceritakan perjalanan hidup penulis dan ibunya, dengan lika-liku dan dinamisme, dari masa kanak-kanak hingga akhir hubungan antara ibu tunggal dan anak-anaknya, termasuk penulis. dari kehidupan ibunya. Memang, terkadang tulisan yang jujur ​​menghasilkan kepahitan dan kepahitan yang mendalam.

memoar cermin bersinar Bisa dikatakan anti-klimaks dari penulis yang membicarakan dirinya sendiri dengan ibunya. Kisah keluarga mereka telah ditulis sebelumnya. cermin kehidupan (2008), jangan menyerah (2019), dan tidak pernah kehilangan harapan (2020).

Banyak dari buku-buku ini menggambarkan bagaimana pengalaman luka batin antara ibu dan anak benar-benar meninggalkan kesan, seolah-olah mereka trauma selamanya. Tidak mudah untuk bersatu kembali setelah 18 tahun tidak berbicara karena 18 tahun perseteruan dan gaya hidup masa lalu. Kejadian inilah yang membuat hubungan ibu dan anak menjadi tidak nyaman hingga penulis melahirkan seorang cucu.

Tapi keajaiban datang darinya. Tidak ada yang tahu waktu Tuhan. Nasibnya berbeda dengan penilaian logika manusia. Rekonsiliasi terjadi. Perdamaian berjalan sesuai dengan rencana-Nya.

Percakapan terakhir di antara mereka berasal dari buku ini. Manakah dari keduanya yang lebih baik untuk saling memaafkan dan mencintai? Hal itu diungkapkan ibunya. “Duduklah di sebelahku agar Ibu bisa melihat wajahmu.” Mendengar kata-kata dan kondisi ibu saya, saya tidak merasakan air mata putri sulung saya mengalir.” (halaman 78)

Baca Juga:  Sebagai Rais Aam PBNU, Miftachul Akhyar diminta tidak merangkap jabatan.

Kemudian, sejak 1 Februari 2020 hingga 25 Maret 2021, rekonsiliasi yang intens akhirnya menjadi kenyataan. Kontinu menyambutnya dengan sepenuh hati, menyampaikan rasa sakitnya kepada putri sulungnya di dalam hatinya. hanya melalui pertemuan dan pesan Washington. Namun faktor penuaan ibu-ibu yang semakin tua dan penyakit kanker perut (kanker) yang sudah lama diderita, merupakan kenyataan di mana penulis selalu berusaha berkomunikasi untuk meringankan beban. Menderita kesakitan ibu.

Sayangnya, Tuhan berkehendak lain. Sore hari tanggal 25 Maret 2021, perawat yang merawatnya di rumah mengatakan ibu terakhir telah berkata, “Aku akan tidur, mobil putih akan datang nanti.” Kata-kata ini adalah pertanda kematian seorang ibu, keturunan cucu berusia 12 tahun dari mayat heroik Gamangaraza. Akhirnya, sang ibu mengucapkan selamat tinggal pada akhirat, dan dimasukkan ke dalam ambulans putih. Ini adalah cuplikan singkat dari memoar Little Pencil. (Rugi/M-2)

_______________________________________________________________________________________________________________________________________________

judul: Cermin di cermin & Selamat tinggal Ibu

Pengarang Margaret M Sihan

penerbit: Orenz Publishing Online, Nulisbuku.com

tahun: 2021

kasus: 248




Terimakasih Ya sudah membaca artikel kenangan cinta topi

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment