Wanita membatasi pemulihan pasien, ventilator dan covid panjang

Fikrirasy.ID.CO, Jakarta – Mereka yang harus menerima perawatan untuk COVID-19 dan yang gejalanya bertahan bahkan pada bulan kelima memiliki pemulihan terbatas dalam satu tahun setelah keluar. Data ini tidak berdasarkan hasil terbaru dari studi PHOSP-COVID atau korona panjang dilepaskan pra-cetak dengan atau tanpa medRxiv ulasan sejawat, Kamis, 16 Desember 2021.

Dipimpin oleh Leicester Center for Biomedical Research, National Institutes of Health Research (NIHR), penelitian ini menemukan bahwa wanita, obesitas, dan kelebihan berat badan lebih mungkin untuk sedikit pulih, bahkan dalam studi pendahuluan yang dilakukan bekerja sama dengan Rumah Sakit Leicester, Universitas Leicester dan University of Loughborough di Inggris. Ini lebih besar. Dia dirawat dengan ventilator.

Studi ini melibatkan peneliti dari 53 institusi dan 83 rumah sakit di Inggris dan menganalisis 2.230 orang dewasa yang dirawat karena COVID-19. Semuanya dipelajari selama 5 bulan. Dari jumlah tersebut, 807 ditindaklanjuti selama satu tahun. Indikasi pemulihan diukur dengan menggunakan data yang dilaporkan pasien, hasil tes fungsi tubuh dan fungsi organ.

Selama lima bulan analisis, sampel darah dari responden juga diuji untuk sekitar 300 zat yang terkait dengan kekebalan dan peradangan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kurang dari 3 dari 10 pasien melaporkan pemulihan penuh setelah 1 tahun keluar dari rumah sakit. Dan 2,5 dari 10 berpikir mereka tidak banyak berubah dalam 5 bulan. Gejala paling umum yang masih dirasakan adalah kelelahan, nyeri otot, gerakan lambat, kualitas tidur yang buruk, dan sesak napas.

Partisipan juga merasa bahwa kesehatannya lebih buruk setelah setahun setelah keluar dari rumah sakit daripada sebelum mereka tertular COVID-19.

Analisis klaster mengidentifikasi empat kelompok berdasarkan tingkat keparahan gangguan fisik, mental dan kognitif yang dialami pada 5 bulan. Jumlah orang yang mengalami gejala persisten secara signifikan lebih tinggi pada kelompok ‘sangat parah’ daripada kelompok ‘ringan’. Namun, di seluruh kelompok, analisis antara 5 dan 12 bulan menunjukkan hanya sedikit perbaikan dalam kesehatan fisik dan mental.

Baca Juga:  Xiaomi 12 200.000 unit dipesan, popularitas dan persaingan Oppo Find N

Para peneliti juga membandingkan profil darah antar kelompok. Mereka mengidentifikasi tingkat zat yang lebih tinggi yang terkait dengan peradangan dan tingkat molekul yang lebih tinggi yang terkait dengan kerusakan dan perbaikan jaringan pada peserta dengan gejala Long Covid yang paling parah.

Mereka juga menemukan pola zat yang terkait dengan defisit kognitif dalam kelompok pasien yang melaporkan gejala seperti ‘kabut otak’ atau berpikir lambat, yang dapat mengindikasikan neuritis.

Staf medis merawat pasien Covid-19 di RS Kramat Jati Jakarta, Kamis 26 Agustus 2021. Saat ini, hunian tempat tidur (BOR) rumah sakit Covid-19 di Jakarta adalah 22%. Fikrirasy.ID/M Taupan Renganis

“Jika Anda membayangkan lebih dari 500.000 orang di Inggris yang harus dirawat di rumah sakit karena COVID-19, itu berarti sejumlah besar orang berisiko penyakit lanjutan dan penurunan kualitas hidup,” kata Chris. Brightling, Investigator Utama dan Profesor Kedokteran, NIHR untuk Kesehatan Pernapasan di University of Leicester, yang memimpin tim peneliti pada studi PHOSP-COVID.

Temuan penelitian ini juga dapat menjadi tantangan bagi profesional rumah sakit. Diharapkan paket pengobatan dan pengobatan untuk gejala Long Covid segera ditemukan sehingga masyarakat dapat pulih dan kembali hidup normal.

“Tanpa itu, virus corona lama berpotensi memiliki prevalensi tinggi sebagai penyakit organ baru,” kata Rachael Evans, spesialis pernapasan di Rumah Sakit Leicester. profesor asosiasi Di University of Leicester, yang juga merupakan bagian dari tim peneliti PHOSP-COVID.

LE.AC.UK, Ilmuwan Baru

Baca juga:
Omikron mutan COVID-19: 4 sifat yang mengkhawatirkan


selalu memperbarui memperbarui. Mendengarkan berita terkini berita terpilih dari Fikrirasy.ID.co Di saluran Telegram kami “Pembaruan Fikrirasy.ID.co”. klik https://t.me/tempodotcoupdate Ikuti. Anda perlu melakukanInstall Aplikasi Telegram terlebih dahulu.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Wanita membatasi pemulihan pasien, ventilator dan covid panjang

Dari Situs Fikrirasy ID