Kisah Fikrirasy.ID | Bersenang-senang di usia 25 (Ulasan)

  • Share

cerita bangun tidur

tabloid pulsar.id – Sejak tahun 1995, seri TALES telah menghadirkan game RPG dengan pertempuran real-time yang epik dan mendebarkan. Dan 25 tahun setelah Tales of Fantasia, Bandai Namco merilis game TALES baru bernama Tales of Arise, game pertama di konsol generasi terbaru PS5.

Pada game akhir pekan ini, kita akan membahas game tersebut, dimulai dengan sejarah dan diakhiri dengan 10 jam pertama kita memainkan game ini. benar! 10 jam tidak cukup untuk menjelaskan keseruan Tales of Arise, apalagi harus memangkas beberapa bagian yang terlalu spoiler. Saya akan menulis review lagi setelah beberapa jam bermain jika ada sesuatu yang menarik dan layak untuk dibahas nanti. Setuju?

Sumber: Bandai Namco Asia

J-RPG unik

Seri Tales pertama kali muncul pada bulan Desember 1995 dengan sebuah game berjudul Tales of Phantasia untuk konsol Super Famicom (Super Nintendo Japan). Kemudian pada tahun 1998, 2003 dan 2006 dibuat versi konsol lainnya untuk PlayStation dan Game Boy Advance.

Meskipun gameplaynya tidak secepat game Tales modern, pada saat Tales of Phantasia memperkenalkan gameplay. LMB Nama panggilan Sistem Tempur Gerak Linier, pemain hanya dapat mengontrol karakter utama secara real time, sedangkan karakter lain, baik secara pasif maupun aktif mendukung mereka untuk mempertahankan serangan mereka, diatur secara otomatis berdasarkan apa yang kami atur sebelum kami bertarung.

Karakter yang muncul dalam seri TALES awalnya dirancang oleh seorang seniman manga terkenal bernama Kosuke Fujishima. Tentu jika Anda penggemar komik, Anda pasti sudah tahu karyanya. Ah! dewi saya dan menangkapmu. Dan gaya goresan pensilnya berlanjut di Tales of Arise ini hingga Tales berikutnya.

Selama 25 tahun kami telah mengenal game Tales of Fantasia (1995), Tales of Destiny (1997), Tales of Eternia (2000), Tales of Destiny 2 (2002), Tales of Symphonia (2003), Tales of Reverse (2004) .Ada. ), Tales of Legends (2005), Tales of Abyss (2005), Tales of Tempest (2006), Tales of the World: Radiant Mythology (2006), Tales of Innocence (2007), Tales of Symphonia: Beginning of a New World (2008), Tales of Vesperia (2008), Tales of Heart (2008), Tales of Grace (2009), Tales of Exilea (2011), Tales of Exilia 2 (2012), Tales of Zestiria (2015), Tales of Berseria (2016).

Baca Juga:  Sudah menggunakan navigasi berbasis gerakan untuk mengontrol ponsel cerdas Anda?

Tales of Arise: Sebuah Cerita

PULSE ID memainkan Tales of Arise di konsol PS5. Terima kasih Bandai Namco Asia telah menyediakan game ini lebih awal. Ya, game yang saya terima dari Bandai Namco Asia adalah versi Ultimate Edition. Faktanya, gim ini dilengkapi dengan paket perjalanan premium yang memungkinkan Anda meninjau lebih cepat. Namun, untuk menghindari persepsi lain, saya tidak menggunakan paket ini setidaknya sampai saya menulis ini.

Ciri khas dari seri Tales adalah banyak dialog yang perlu kita dengar, termasuk beberapa sandiwara yang bersifat opsional baik sebagai obrolan di cutscene yang mengikuti jalan cerita atau sebagai cara untuk mengenal karakter game lebih baik.

Banyak hal yang ditutup-tutupi oleh para pengembang game sejak awal, untuk menceritakan sebuah kisah yang bermanfaat dan terungkap di akhir cerita. Jadi tidak banyak yang bisa dibahas di sini, selain penjelasan bahwa kita akan memainkan karakter bernama “Topeng Besi” yang hidup sebagai budak di lokasi penambangan.

Cerita berlanjut ketika karakter bertopeng besi memiliki jiwa pahlawan yang terkenal di kalangan para penambang. Kemudian, temui dan selamatkan karakter wanita yang dikejar musuh dengan organisasi bawah tanah.

Yang pasti, kisah Tales of Arise dimulai di sebuah planet bernama Dahna, yang dijajah oleh planet berteknologi tinggi bernama Rena. Lebih menarik lagi, karakter wanita yang diselamatkan di atas adalah manusia dari Lena, dan karakter utama dan karakter organisasi bawah tanah adalah Dana.

Atau setidaknya kita mengetahuinya di awal permainan. Sejak awal, kami mengira akan ada twist dalam beberapa jam permainan ke depan, tetapi jika Anda ingin lebih menikmati cerita game ini, harap abaikan kecurigaan kami.

Baca Juga:  Fitur Tersembunyi Oppo A5 Kaya Fitur Gaming - Fikrirasy.ID

Mekanisme dan Gameplay

Seperti cerita game ini, gameplay dan elemen lainnya sudah direncanakan dari awal. Muncul dengan beberapa deskripsi tutorial yang muncul saat pertama kali Anda membuka gameplay baru. Ini seperti menggunakan tombol untuk menyerang, menghindar, artes, dll.

Belum lagi strategi, optimalkan perlengkapan Anda, dan buka keterampilan baru dengan membuka panel keterampilan. Atau sistem tenda yang mirip dengan game RPG lainnya di mana Anda dapat beristirahat untuk memulihkan 100% kesehatan (HP dan MP) sambil memasak makanan yang dapat memengaruhi berbagai aspek selama beberapa menit berikutnya tergantung pada durasi efek makanan.

Sistem berkemah ini juga menyediakan topik obrolan seperti komedi. Anda dapat bertanya kepada karakter lain dan tampilan cutscene dibuat mirip dengan kartun interaktif multi-kolom lengkap dengan ikon lucu.

Jadi bagaimana dengan aliran pertempuran? Sebelum kita sampai di sana, kita mungkin perlu menjelaskan bahwa musuh kita, binatang buas, atau karakter manusia jahat yang mengikuti sepanjang jalan, ditampilkan dengan jelas di dunia game. Disinilah pertarungan dimulai ketika karakter kita menempel atau melewati karakter lawan.

Artinya kita tidak perlu takut untuk tiba-tiba memasuki adegan pertempuran tanpa melihat musuh di sekitar seperti di kebanyakan game RPG. Hanya dengan melihat karakter musuh yang akan kita hadapi, kita bisa menghindarinya, atau menyiapkan skill dan equipment yang paling cocok untuk melawan mereka.

Saat Anda memasuki mode pertempuran, pada dasarnya Anda mengontrol karakter utama. Kemudian kita dapat beralih ketika boost gauge (BG) sudah penuh dengan menekan L1 dan directional pad untuk mengontrol karakter lain atau dengan memberikan perintah kepada karakter tertentu untuk melucuti serangan boost (boost attack) pada lawan yang kita targetkan.

Baca Juga:  Review Xiaomi Mi 10T Pro Indonesia

Dalam waktu kurang dari satu jam, kita akan dapat dengan mudah menguasai mekanisme pertarungan yang mengalir dengan sangat baik dan dapat diubah sesuai keinginan kita: manual, semi-otomatis, atau otomatis.

Yah, jujur ​​​​saja, Tales of Arise memiliki banyak hal positif. Penggemar dan pemain serial Tales lama juga bagi saya. Hal ini biasanya membuat Bandai Namco Studios meminta maaf karena telah memodifikasi gameplay sebelumnya untuk beradaptasi dengan banyak seri lainnya.

Selebihnya diurus dengan banyak cerita untuk dinikmati secara linear dan banyak item serta misi pribadi dari NPC yang akan memperkaya pengalaman.

Kalaupun ada bagian yang bisa dikritik, itu hanya dari segi grafis. Seharusnya lebih cocok untuk PC atau konsol generasi saat ini seperti Xbox Series X|S dan Playstation 5. Tidak hanya mengandalkan frame rate yang tinggi, tetapi grafik yang lebih tajam juga sangat dapat diterima.

informasi permainan
Judul: Tales of Arise
Pengembang: Bandai Namco Studios
Distributor: Bandai Namco Entertainment
Mesin: Unreal Engine 4
Platform: PC Windows, Playstation 4, Playstation 5, XBOX One, XBOX Series X|S

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Kisah Fikrirasy.ID | Bersenang-senang di usia 25 (Ulasan)

Dari Situs Fikrirasy ID

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *