8 Penyebab Bibir Bengkak dari Alergi hingga Kondisi Langka

Fikrirasy.id8 Penyebab Bibir Bengkak dari Alergi hingga Kondisi Langka. Bibir yang membesar terjadi ketika cairan berkembang di jaringan kulit atau sebaliknya jika terjadi iritasi. Ini membuat bibir tampak lebih besar dari yang diharapkan. Alasan untuk bibir yang membesar bisa berubah, dari tidak ada stres ke yang mungkin berisiko.

Anda harus segera menemui spesialis jika:

  • Memperluas bibir tidak bisa dimaklumi.
  • Bibir yang membesar tidak bekerja dalam dua hari.
  • Mengalami masalah santai.
  • Atau di sisi lain dengan asumsi Anda mencurigai keadaan di bawahnya.

1. Bibir pecah-pecah atau terbakar matahari

Bibir yang sangat kering bisa membesar. Bibir kering dapat terjadi jika Anda tinggal di tempat dengan lingkungan yang kering, menjilat bibir Anda berulang kali, atau sebaliknya jika Anda menghabiskan energi di luar dalam iklim yang berangin, cerah, atau kering.

Diungkapkan oleh Verywell Wellbeing, Anda dapat mencegah bibir membesar dengan cara berikut:

  • Gunakan obat bibir yang mengandung selai bensin atau lilin lebah.
  • Item bibir dengan tabir surya.
  • Mengenakan topi
  • Cobalah untuk tidak menjilat bibir.
  • Tidak mengelupas kulit kering dan bersisik.

2. Alergi

Bibir yang membesar adalah efek samping dari gangguan sensitivitas mulut. Jika Anda memiliki kepekaan semacam ini, sumber makanan tertentu dapat memicu sensasi menggigil di perut dan iritasi hipersensitif. Gangguan sensitivitas mulut jarang dilihat secara serius, biasanya akan segera hilang dengan sendirinya.

Angioedema adalah respons rentan yang lebih mengganggu. Ini cenderung dipicu oleh berbagai hal, termasuk makanan, serangga pengganggu, kepekaan terhadap debu, dan resep yang Anda ambil.

Angioedema menyebabkan perluasan bibir, wajah, dan lidah. Efek samping umumnya muncul dengan cepat. Mungkin juga ada kemerahan, ketukan, atau kesemutan. Pembesaran mungkin menyulitkan seseorang untuk berbicara, merujuk pada sebuah artikel di Anesthesiology News.

Angioedema bisa berbahaya jika mempengaruhi tenggorokan. Panggil manfaat klinis krisis segera jika pembesaran disertai dengan mengi, kesulitan bernapas, dan sianosis (bibir, jari, atau kulit agak biru).

Krisis angioedema dapat diobati dengan epinefrin. Obat ini membantu otot-otot di jalur penerbangan menjadi rileks sehingga korban bisa rileks. Jika Anda pernah memiliki respons seperti ini, bawalah epinefrin ke mana pun Anda pergi.

3. Cedera

Cedera pada wajah atau bibir dapat menyebabkan perluasan. Ini mungkin terjadi ketika bibir mengonsumsi makanan atau minuman panas, atau ketika mengenai mulut. Dalam kasus yang ringan, bibir yang membesar karenanya dapat diobati dengan kompres dingin, dan biasanya akan membaik dalam beberapa hari.

Jika Anda memiliki luka besar, segera temui dokter spesialis dalam 24 jam atau kurang. Jika cedera telah berlangsung lebih lama dari itu, tidak dapat diobati dengan pengikat, terutama jika sangat membesar atau ada kemungkinan infeksi. Semua hal dipertimbangkan, spesialis akan membersihkan cedera dan perbaikan jadwal dalam beberapa hari.

Jika Anda baru mengenal garis di dekat bibir Anda, ikuti aturan pertimbangan berikut:

  • Makan sumber makanan halus selama beberapa hari.
  • Jauhkan dari makanan panas sampai luka sembuh.
  • Bilas mulut dengan air setelah setiap makan malam. Ini akan membantu menghilangkan tanah dari cedera.
  • Cobalah untuk tidak minum melalui sedotan. Gerakan mengisap membuat ketegangan negatif yang dapat melemahkan perbaikan.
Baca Juga:  5 Keuntungan Memiliki Asuransi Mobil TLO dan Jenis Asuransi

4. Mukokel

Mucoceles atau mucoceles adalah luka yang terbentuk setelah Anda menggigit bibir atau memiliki masalah fisik yang membahayakan organ ludah Anda, sesuai dengan laporan kasus di 2012 Diary of Drug store and Bioallied Sciences. Cairan berkembang atau menggenang di bawah kulit di sekitar sana dan membentuk benjolan.

Kehadiran mukokel dapat berfluktuasi, tetapi biasanya muncul sebagai tonjolan, bukan pembesaran. Mukokel bukanlah bahaya kesehatan yang serius, meskipun beberapa mungkin menjengkelkan. Asalkan ini benar, mukokel dapat secara tepat dihilangkan atau ditembus dan dikuras.

5. Infeksi

Beberapa kontaminasi dapat menyebabkan bibir membesar. Ini termasuk penyakit yang disebabkan oleh pertumbuhan, infeksi, atau mikroorganisme.

Beberapa mikroorganisme dapat mencemari bibir kering dan kering. Hal ini dapat menyebabkan kemerahan, nyeri, dan sedikit pembesaran. Dengan asumsi bibir menjadi ternoda, perawatan akan bergantung pada alasannya.

Carilah pertimbangan klinis yang terjamin jika Anda mengalami gejala penyakit serius, misalnya,

  • Demam di atas 38 derajat Celcius.
  • gemetar.
  • Mual atau naik turun.
  • Pelepasan debit.

6. Cheilitis glandularis

Cheilitis glandularis adalah kondisi berapi-api yang hanya mempengaruhi bibir. Menurut Pusat Data Hereditary and Uncommon Sicknesses, kondisi ini paling normal pada pria. Alasan spesifiknya tidak jelas, tetapi memiliki semua ciri yang terkait dengan sinar UV, luka bibir, dan merokok.

Efek samping bibir lainnya termasuk:

  • Rasa sakit atau tertekan di bibir saat diremas.
  • Sebuah lubang seukuran jarum yang slobbers.
  • Permukaan bibir miring.

Cheilitis glandularis seringkali tidak memerlukan pengobatan. Bagaimanapun, itu membuat seseorang lebih tidak berdaya terhadap penyakit bakteri. Ini biasanya harus diobati dengan anti-mikroba atau kortikosteroid.

7. Sindrom Melkersson-Rosenthal

Gangguan Melkersson-Rosenthal (MRS) adalah kondisi neurologis berapi-api yang memengaruhi wajah. Efek samping utamanya adalah bibir yang membesar. Kadang-kadang, itu juga dapat menyebabkan lidah patah atau kehilangan gerakan wajah. Sebagian besar hanya mengalami masing-masing atau dua dari efek samping ini secara bergantian.

MRS jarang terjadi dan mungkin turun-temurun. Biasanya kondisi ini diobati dengan kortikosteroid dan NSAID untuk mengurangi perluasan.

8. Cheilitis granulomatosa

Cheilitis granulomatosa, dalam beberapa kasus disebut cheilitis Miescher, adalah satu lagi alasan yang mungkin untuk bibir yang membesar. Ini adalah kondisi berapi-api yang menarik yang menyebabkan pengembangan bibir yang tidak halus. Spesialis sering menyebutnya sebagai subtipe MRS.

Seperti MRS, cheilitis granulomatosa biasanya diobati dengan kortikosteroid dan NSAID, untuk membantu mengurangi perluasan.

Ada banyak hal yang bisa menyebabkan bibir membesar. Beberapa tidak ada yang perlu ditekankan, sementara beberapa lebih berbahaya. Bekerjalah dengan dokter perawatan primer Anda untuk melacak alasan pembesaran bibir sehingga Anda dapat mencari perawatan yang tepat.

Leave a Comment