7 Cara Mengobati Sakit Kepala saat Olahraga Sangat Mudah dan Efektif

Fikrirasy.id7 Cara Mengobati Sakit Kepala saat Olahraga Sangat Mudah dan Efektif. Biasanya Anda mengalami migrain setelah berolahraga. Anda mungkin merasakan siksaan di satu sisi atau di sekitar kepala Anda. Penyebab pergeseran, namun sebagian besar tidak serius dan dapat diobati secara efektif.

Jika Anda mengalami nyeri otak yang berhubungan dengan olahraga secara teratur, berikut adalah beberapa pilihan pengobatan untuk mengatasinya.

1. Minum cukup air

Selama berolahraga, Anda akan berkeringat yang berarti Anda kehilangan cairan. Jika Anda tidak terhidrasi sebelum berolahraga, Anda akan menjadi kering, salah satu indikasinya adalah nyeri otak.

Halaman Healthline masuk akal, sebagian besar kasus kekeringan ringan dapat diobati dengan minum air untuk memperbarui cairan dan elektrolit yang hilang. Kemudian lagi, Anda dapat minum air kelapa tanpa pemanis untuk membantu membangun kembali elektrolit dengan cepat.

Sebaiknya hindari minuman olahraga karena sering kali mengandung banyak gula tambahan yang dapat memperburuk nyeri otak.

2. Hentikan aktivitas

Berlatih di tempat yang panas, lembab, atau di ketinggian dapat menyebabkan nyeri otak. Diungkapkan oleh Wellbeing, ini juga merupakan tanda dari tubuh untuk memberi tahu Anda bahwa Anda lelah dan perlu istirahat. Jadi, jika Anda tiba-tiba mengalami sakit otak saat berolahraga, segera hentikan.

Ketika migrain hilang, Anda dapat mencoba untuk kembali berolahraga, namun sepenuhnya melakukan pemanasan terlebih dahulu. Pemanasan sebelum berolahraga dapat meningkatkan denyut nadi dan melancarkan aliran darah untuk mengatur tubuh agar dapat bergerak, yang juga dapat mencegah nyeri otak akibat kerja aktif.

3. Minum obat

Sesekali, obat-obatan non-resep, seperti ibuprofen, dapat membantu mengobati atau mencegah nyeri otak. Jika Anda benar-benar mengalami nyeri otak selama berolahraga, halaman Kesehatan menyarankan untuk mengonsumsi obat penenang nonsteroid 30 hingga satu jam sebelum berolahraga.

Bagaimanapun, sangat bijaksana untuk memberi tahu PCP Anda tentang obat apa pun yang Anda pakai. Demikian juga, jika obat-obatan non-resep tidak bekerja untuk migrain Anda, Anda mungkin memerlukan obat yang diresepkan secara profesional.

4. Konsumsi sesuatu yang mengandung gula

Glukosa rendah, juga disebut hipoglikemia, juga dapat menyebabkan migrain setelah berolahraga, menurut situs Administrasi Kesehatan Masyarakat. Jika Anda tidak makan cukup sebelum berolahraga, tubuh Anda akan mengonsumsi glukosa, yang menyebabkan hipoglikemia.

Selain migrain, hipoglikemia dapat menyebabkan efek samping yang berbeda, misalnya,

  • Merasa ngeri.
  • Merasa sangat lapar.
  • Goyah.
  • berkeringat.
  • Penglihatan kabur.
  • Kesulitan berkonsentrasi.
Baca Juga:  15 Penyebab Gusi Hitam selain karena Kebiasaan Merokok

Jika Anda mengalami efek samping glukosa rendah, segera berhenti berlatih dan makan atau minum sesuatu yang mengandung 15 gram gula, seperti segelas jus produk alami atau sepotong produk organik. Kemudian, Anda harus merasa jauh lebih baik segera.

Pastikan untuk menindaklanjuti dengan makan beberapa pati kompleks, seperti sepotong roti gandum, untuk menghindari masalah lain.

5. Lakukan peregangan dan perbaiki postur

Berlatih dengan sikap yang tidak menguntungkan dapat menyebabkan ketegangan otot. Ini juga dapat memicu nyeri otak, terutama jika Anda menggunakan otot leher dan bahu.

Dengan asumsi Anda melakukan latihan yang mencakup hal-hal yang membuat leher Anda tegang, cobalah melakukan beberapa peregangan halus. Kemudian, pada saat itu, untuk mencegah nyeri otak terkait dengan sikap yang buruk, pastikan Anda sering melatih sikap yang tepat selama latihan.

Jika Anda tidak tahu tentang sikap yang sah untuk melakukan gerakan, pertimbangkan untuk melakukan aktivitas dengan pelatih kebugaran. Mentor dapat mengarahkan Anda untuk mengetahui cara yang tepat untuk memainkan suatu gerakan.

6. Dinginkan tubuh

Dengan asumsi Anda berlatih di luar, paparan sinar matahari dapat memicu nyeri otak. Jawaban untuk masalah ini adalah segera masuk ke kamar. Cobalah untuk menginvestasikan energi di ruangan yang redup atau minim cahaya. Jika kondisi cuaca hangat, letakkan waslap basah di atas mata dan alis Anda selama beberapa saat.

Jika Anda sering ingin melakukan olahraga di bawah terik matahari, kenakan kacamata atau topi lebar untuk menghindari nyeri otak akibat luka bakar akibat sinar matahari. Selain itu, Anda juga bisa membawa botol mandi kecil yang berisi air dingin. Gunakan untuk secara rutin memercikkan wajah Anda.

7. Jangan menahan napas

Individu cenderung berhenti bernapas selama latihan secara subliminal. Ini semakin memperluas ketegangan intrakranial, dan tubuh menjawab dengan migrain.

Diumumkan oleh laman Oneself, untuk mengatasinya, Anda benar-benar ingin fokus pada napas saat berolahraga. Pastikan Anda tidak menghentikan napas selama aksi. Cara paling ideal yang Anda ingat untuk menarik napas selama berolahraga adalah menghembuskan napas selama tahap berat dan bernapas selama tahap sederhana.

Sebagian besar nyeri otak yang berhubungan dengan aktivitas bukanlah sesuatu yang membuat stres dan dapat diobati secara efektif. Bagaimanapun, Jika Anda mengalami hal ini dengan baik atau obat-obatan di atas tidak bekerja untuk kondisi Anda, sangat baik untuk berkonsultasi dengan dokter perawatan primer Anda.

Leave a Comment