Ketidakcocokan kekebalan antara suami dan istri dapat menyebabkan keguguran: Fikrirasy.ID Indonesia

Ketidaksesuaian sistem imun antar pasangan dapat menjadi salah satu penyebab keguguran pada awal kehamilan. Pertimbangkan hasil penelitian terbaru yang telah membuka jalan bagi perawatan yang lebih maju.

Kehilangan janin di trimester kedua atau ketiga kehamilan selalu menyedihkan, tetapi juga memilukan. Secara khusus, selalu ada alasan yang tidak dapat diidentifikasi. Mirip dengan yang terjadi pada kegagalan transplantasi organ, ketidakcocokan sistem kekebalan antara pasangan bisa menjadi salah satu penyebab keguguran.

Mengatasi masalah ini, temuan terbaru telah membuka jalan baru untuk pengobatan individual berkualitas tinggi dengan modalitas pengobatan. Studi ini juga mengubah dogma bahwa kondisi janin sepenuhnya dilindungi oleh plasenta dan membantu menjadi kebal dari respon imun ibu.

Dua peneliti – dokter kandungan-ginekologi, Prof. Ahli imunologi dan dokter transplantasi Alexandra Benachi, dan Prof. Julien Zuber menyarankan jalur patogen yang mirip dengan yang terkait dengan penolakan transplantasi. Berikut adalah presentasi dari Profesor Julien Zuber*.

Bagaimana dokter kandungan dan ginekolog dapat terlibat dalam melakukan studi fertilitas?

“Dari sudut pandang imunologi, setengah dari genom janin berasal dari ayah. Namun, terkadang protein yang diwarisi dari ayah mungkin dianggap asing oleh sistem kekebalan tubuh ibu. Kemudian kami menyadari bahwa plasenta dapat bertindak seperti ‘medan pertempuran’ antara dua sistem kekebalan. Meskipun masalah ini sangat jarang, namun membawa risiko serius dan dapat menyebabkan kematian janin. Di sini kita mengenali munculnya berbagai sifat yang mirip dengan kejadian penolakan cangkok. Kemudian ada kolaborasi yang menjanjikan antara kebidanan dan bidang transplantasi.”

Pasangan dapat memiliki kehamilan pertama mereka tanpa masalah dan mungkin mengalami komplikasi serius pada kehamilan berikutnya. Bagaimana Anda bisa menjelaskan masalah ini?

“Kehamilan pertama bertindak sebagai respons yang mengukur sensitivitas. Sampai saat ini, sistem kekebalan ibu lebih diutamakan daripada antigen ayah. Risikonya adalah kasus pertama yang kami pelajari saat itu.hepatitis jaringan kronis‘ didefinisikan sebagai suatu kondisi di mana plasenta menjadi meradang dan pasokan nutrisi dan oksigen ke janin berkurang secara signifikan. Itu hanya terjadi pada 5 dari 10.000 kehamilan.”

Apa saja tanda-tandanya?

Ketidakcocokan sistem kekebalan antara pasangan

“Ada dua tanda yang seharusnya memperingatkan Anda tentang kemungkinan proses penolakan. Pertama, kurangnya respon koinfeksi. Kedua, tingkat kekambuhan penyakit ini tinggi selama kehamilan berikutnya. Dalam konteks klinis, kami merekomendasikan bahwa dokter kandungan dan ginekolog bekerja sama dengan dokter transplantasi dan ahli imunologi untuk melakukan investigasi sistem kekebalan yang tepat.”

Bisakah risiko komplikasi kronis ini diprediksi sebelum kehamilan?

Baca Juga:  Review Implora 24K Gold Serum yang Punya Kandungan Emas Beneran

“Ketidakcukupan sistem kekebalan tidak dapat diprediksi sebelum kehamilan. Juga, wanita sering mengalami kepekaan terhadap pasangannya selama kehamilan. Ini berarti bahwa wanita tersebut telah mengumpulkan antibodi terhadap antigen janin yang diwarisi dari ayahnya. Ini telah menjadi ‘manfaat’ besar bagi wanita dengan lima bayi atau lebih. Namun, pada kebanyakan wanita, respons imun ini ringan dan terpisah-pisah. Kecuali untuk plasenta, di mana antigen ayah biasanya tersembunyi dari sistem kekebalan ibu.

Kami percaya bahwa masih ada ruang untuk strategi pengobatan yang inovatif, terutama bagi wanita yang sangat sensitif yang telah mengalami beberapa kali keguguran sebelumnya, berdasarkan pengalaman yang diperoleh di bidang transplantasi. Untuk wanita yang kurang sensitif yang sebelumnya mengalami persalinan normal dan sehat, banyak studi tambahan diperlukan untuk mengelompokkan risiko sesuai dengan tingkat sensitivitas terhadap ayah.

Idealnya, penelitian ini akan memprediksi risiko komplikasi akut secara individual sebelum kehamilan. Tujuan keseluruhannya adalah untuk menentukan apakah pasien memerlukan perawatan atau hanya tindak lanjut yang cermat.”

Jenis perawatan apa yang akan diterapkan?

“Kita harus berhati-hati pada tahap ini, karena beberapa pilihan pengobatan tidak hanya didasarkan pada pengetahuan medis yang belum terjawab, tetapi juga pada masalah sosial yang datang dengan berbagai pembatasan hukum. Salah satu dari beberapa strategi pengobatan adalah daya tahan tubuh ibu. reaksi dari , yaitu mengadopsi gaya hidup. aktivasi kekebalan.

Pendekatan ini terbukti sangat efektif dalam mencegah atau mengobati penolakan transplantasi (proses transplantasi). Namun, semua obat imunosupresan Ini terkait dengan peningkatan risiko infeksi. Oleh karena itu, rasio manfaat atau risiko harus secara hati-hati diseimbangkan dan dikomunikasikan secara transparan kepada pasien.

Sedangkan strategi lain menggunakan metode ibu pengganti atau kuasa untuk kehamilan (berlaku di negara mana pun yang diizinkan oleh hukum). Ini karena janin yang dikandung dari pasangan bermasalah pada dasarnya tidak bermasalah dan sangat mungkin berkembang secara normal di dalam rahim ibu pengganti yang membosankan. Singkatnya, hasil penelitian kami telah membuka jalan bagi pengobatan baru dan menawarkan pasangan dengan masalah harapan untuk perawatan dan dukungan yang lebih baik.”

Penerima transplantasi biasanya harus mengikuti gaya hidup. imunosupresan sampai akhir hayatnya. Apakah ini juga berlaku dalam kasus ini?

“Misalnya penerima transplantasi ginjal berbeda. Ibu hamil biasanya tidak perlu obat. imunosupresan Ini karena plasenta melindungi bentuk janin. Plasenta bertindak sebagai ‘medan gencatan senjata’ di mana antigen yang diwarisi dari sistem kekebalan ayah dan ibu dipisahkan dengan hati-hati.”

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Ketidakcocokan kekebalan antara suami dan istri dapat menyebabkan keguguran: Fikrirasy.ID Indonesia

Dari Situs Fikrirasy ID