China memperketat aturan untuk IPO di luar negeri

Jakarta, CNN Indonesia —

Cina Penguatan regulasi bagi perusahaan lokal yang ingin go public Bagikan (IPO/IPO) luar negeri. Namun, aturan tersebut tidak sepenuhnya melarang perusahaan. Daftar dari luar negeri.

Regulator sekuritas mengharuskan setiap perusahaan yang ingin membuka Orang asing harus mendaftar terlebih dahulu ke lembaga tersebut dan memenuhi serangkaian persyaratan yang ditetapkan oleh pemerintah.

Securities Regulatory Commission of China mengatakan, “Agar perusahaan domestik yang menerbitkan dan mencatatkan saham di luar negeri, mereka harus secara ketat mematuhi undang-undang, peraturan, dan peraturan yang terkait dengan keamanan nasional, seperti investasi asing, keamanan siber, dan keamanan data, dan dengan setia memenuhi kewajibannya. kewajiban untuk menjaga keamanan nasional.” ujarnya. Dalam proposal yang dikutip dalam Bisnis CNN, Selasa (28/12).

Proposal tersebut menjelaskan bahwa perusahaan dapat memblokir IPO asing jika pemerintah menganggapnya sebagai ancaman bagi keamanan nasional.

Selain itu, perusahaan harus membuang beberapa aset untuk menghilangkan atau menghindari implikasi keamanan nasional dari publikasi dan pencatatan di luar negeri.

Rancangan aturan itu muncul setelah berminggu-minggu spekulasi tentang kapan dan bagaimana Beijing akan memperketat pengawasannya terhadap IPO-nya.

Sementara itu, Washington juga memberlakukan peraturan audit yang dapat mempengaruhi perusahaan China yang ingin IPO di Amerika Serikat. Hal ini akan meningkatkan ketegangan antara AS dan China.

Sebelumnya, Financial Times melaporkan bahwa China akan sangat membatasi kemampuan perusahaan yang menggunakan struktur perusahaan bunga variabel (VIEs) untuk mengumpulkan dana di luar negeri.

Pasalnya, VIE memberi investor internasional akses ke saham perusahaan China di Amerika Serikat.

perusahaan raksasa berbagi tumpangan China Didi, Alibaba (BABA), Pinduoduo (PDD) dan JD.com (JD) semuanya mendapat manfaat dari sistem ini.

Baca Juga:  Peningkatan kinerja, pengiriman internasional Hasnur, penambahan armada

Namun, juru bicara regulator membantahnya. Dalam pernyataan yang dirilis pada Jumat, 24 Desember, dia mengatakan perusahaan yang menggunakan struktur tersebut dapat mendaftar di luar negeri selama mereka mematuhi peraturan pemerintah dan mendaftar ke badan pengatur.

Bahkan, jika Beijing tidak sepenuhnya menutup listing di luar negeri, pemerintah telah mengambil beberapa langkah.

Langkah ini dimaksudkan untuk mencegah perusahaan China melakukan bisnis di pasar luar negeri yang mereka khawatirkan dapat menimbulkan ancaman bagi keamanan nasional.

Didi menjadi ‘korban’ represi teknologi Beijing awal tahun ini. Pemerintah melarang perusahaan transportasi on line Itu naik di App Store hanya beberapa hari setelah go public di New York Stock Exchange.

Pada saat itu, pihak berwenang menuduh Didi melanggar undang-undang privasi dan menimbulkan risiko keamanan siber. Perilaku mereka juga dikenal luas sebagai hukuman atas keputusan perusahaan untuk go public di luar negeri.

Beberapa minggu setelah IPO, Beijing menawarkan perusahaan dengan lebih dari 1 juta data pengguna untuk mendapatkan persetujuan sebelum listing di luar negeri.

Tekanan tidak hanya datang dari Beijing. Awal bulan ini, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mengeluarkan aturan kepada regulator AS yang dapat menghapus perusahaan asing yang menolak untuk mengungkapkan pembukuan mereka.

China telah menolak audit AS terhadap perusahaan selama bertahun-tahun dengan alasan masalah keamanan nasional.

Ketidakpastian tampaknya membebani beberapa perusahaan. Awal bulan ini, Didi mengumumkan akan memulai proses delisting Bursa Efek New York “segera” dan beralih ke Hong Kong.

[Gambas:Video CNN]

(mrh/sfr)




Terimakasih Ya sudah membaca artikel China memperketat aturan untuk IPO di luar negeri

Dari Situs Fikrirasy ID