Ulasan Indiana Jones dan Perang Salib Terakhir

Ulasan Indiana Jones dan Perang Salib Terakhir – “Indiana Jones dan Perang Salib Terakhir” dimulai dengan adegan itu. Sutradara Steven Spielberg pasti telah menggali versi lama dari Thrilling Wonder Tales dan The Life of a Underground Boy. Saya benar-benar merasa senang ketika saya melihat film Hollywood Breakout baru-baru ini karena menjadi sangat melelahkan dan sinis. Selera humor tersandung pada hiking petualangan yang indah dengan pramuka Anda.

Ulasan Indiana Jones dan Perang Salib Terakhir

bioskop – Spielberg menerangi pemandangan alam dengan warna-warna kuat yang akan Anda dapatkan dari majalah lama. Saat para negro berjongkok di atas temuan mereka, benda itu tampak bersinar dengan cahayanya dan menyinari mereka semua dengan kecemerlangan keemasan. Ini segalanya bagiku! – Meskipun Spielberg tidak pergi sejauh itu.

Tentu saja, salah satu dari dua anak di balik batu itu adalah Indiana Jones muda. Namun, ia ditemukan oleh penjelajah yang menjarah harta karun kuno dan melarikan diri tepat waktu. Adegan berakhir dengan seorang dewasa membelai kepala Indiana yang dipukuli, dan kita melangkah kembali ke era Perang Dunia II.

Urutan pembukaan film Indiana Jones ketiga ini adalah satu-satunya yang tampaknya benar-benar orisinal. Atau daur ulang pulp dan gambar 1940-an dari seri, yang belum pernah dipinjam Spielberg sebelumnya. Sisa film tidak akan mengejutkan siswa Indiana Jones, tapi apa yang terjadi? Film-film Jones sekarang telah mendefinisikan dunia yang akrab: aksi menantang maut, pengejaran virtuoso, humor kering, dan menemukan tujuan yang mustahil di tempat yang tak terbayangkan.

Ketika “Raiders of the Lost Ark” muncul, itu mendefinisikan tingkat energi baru untuk film-film petualangan. Itu adalah terobosan yang luar biasa. Tapi tidak mungkin Spielberg bisa mengalahkannya, dan mungkin saja “The Last Crusade” akan menjadi film indie terakhir. Akan sangat menyedihkan melihat seri ini menjadi tua dan kurus seperti film James Bond.

BACA JUGA: Film terlaris sepanjang masa

Bahkan dalam petualangan ketiga ini, beberapa elemen kunci didaur ulang dari “Raiders”. Kali ini pencarian Indy adalah menemukan cawan suci kekejaman yang digunakan Yesus Kristus pada Perjamuan Terakhir. (Minum cawan berarti awet muda.) Cawan Suci mengingatkan pada Tabut Perjanjian dari film pertama, dalam kedua kasus yang dikejar oleh penjahat Nazi.

Elemen baru kali ini adalah cara Spielberg mengisi beberapa masa lalu karakter Jones. Kami mempelajari nama aslinya (yang tidak ingin kami ungkapkan di sini) dan bertemu ayahnya, Profesor Henry Jones. Sean Connery tampil dengan Fikrirasy.ID yang tepat.

Seperti para ayah di film klasik anak laki-laki, Dr. Jones adalah sekutu orang dewasa, bukan orang tua. Anak-anak adalah teman yang lebih tua tanpa tiga dimensi karena mereka tidak dapat melihat orang tua mereka dalam kompleksitasnya. Saya terus-menerus teringat ayah saya dalam buku-buku Hardy Boys. Dia menggelengkan kepalanya dan tersenyum pada anak-anaknya yang menggemaskan dan hampir eksploitasi “negara”.

Kekhawatiran” atau “Saya memperingatkan Anda secara eksplisit.” Karena Hardy Boys terus-menerus dikaitkan dengan berbagai pemalsu, pencuri mobil, cincin penculikan, mata-mata Nazi, dan pencuri perhiasan yang tak ada habisnya di usia muda, perpisahan ayah mereka tampak sakral atau gila. hal yang sama. Elemen.

Harrison Ford kembali menjadi Indiana Jones, dan apa yang dia lakukan tidak terlalu keras dan terlalu monoton untuk memungkinkan aktor lain tetap jujur ​​dan dapat dipercaya di tengah kekacauan seperti itu. Setelah seorang indie muda menemukan misi hidupnya di adegan awal, cerita sentral terjadi bertahun-tahun kemudian oleh Dr. Jones, pakar Holy Grail terkemuka di dunia, diculik oleh orang-orang putus asa yang percaya bahwa mereka mengetahui rahasia Holy Grail. tersembunyi.

Dia. Dan bekerja dengan buku catatan ayahnya, Indy mengikuti jejak dari Amerika ke katakombe yang terendam di bawah Venesia, dan ke gurun Tanah Suci dengan adegan pengejaran sensasional yang melibatkan tank lapis baja raksasa Nazi. Sejarawan seni Elsa Schneider (Alison Dudy) bertemu di Venesia. Namun, karakternya mengecewakan setelah kebakaran Karen Allen di film pertama dan kemarahan Kate Capshaw di film kedua.

Spielberg merancang beberapa set piece yang rumit, di mana saya terutama menyukai Catacombs dan selokan yang dipenuhi tikus di bawah Venesia (saya mencoba untuk tidak mengingat bahwa Venesia tidak memiliki katakombe menurut definisinya) Arahan seni untuk adegan yang melibatkan Zeppelin Kelihatannya bagus. , dan dari pesawat ke pesawat. Dan tangki raksasa di padang pasir menakutkan dan meyakinkan.

Jika ada sesuatu yang sedikit mengecewakan setelah menonton film ini, itu karena Anda tidak akan terkejut dengan materi baru lagi. “Raiders of the Lost Ark” sekarang lebih mungkin menjadi titik balik dari film Breakout Entertainment, dan Spielberg benar-benar tidak dapat membuatnya kembali.

Apa yang dia lakukan adalah mengambil banyak elemen yang sama dan menerapkan semua keterampilan dan hasratnya untuk membuatnya bekerja sekali lagi. Sekitar 40 menit ke Indiana Jones dan Perang Salib Terakhir, Rocky Loop, ayah dari pahlawan arkeologi kita memasuki pintu masuk. Dia terkejut. Indie, Harrison Ford sekali lagi bermain di Liguere. Sebuah napedora coklat dan aksesori cambuk jatuh megah melalui jendela di sebuah kastil Jerman.

Di sana, Senior Jones ditawan oleh Nazi (1938), dan mereka pikir mereka bisa membawa mereka ke Cawan Suci. Indy baru saja keluar dari jendela ketika ayahnya salah menaruhnya di vas. Anehnya, Pop adalah seorang profesor yang melakukan kesalahan. “muda?” Dia bertanya, menatap putranya yang bingung dengan ekspresi tidak percaya. Saat berhadapan dengan orang tuanya, Indy menurunkan statusnya sebagai anak ingusan (penyakit umum) dan menjawab dengan lemah, “Jangan panggil aku Junior.”

Sutradara Steven Spielberg dan Produser Eksekutif George Lucas datang dengan cara yang sangat baik untuk bab ketiga dan terakhir dari Jones Saga. Indy tidak bisa mematuhi orang tuanya, tetapi dia harus mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan mereka. Dr Henry Jones adalah seorang profesor kuno yang hidungnya tertutup perkamen berantakan ketika anak muda tanpa ibu membutuhkan bimbingan tegas.

(Kita mempelajari semua ini dari prolog film Prisoner, yang menampilkan River Phoenix sebagai indie remaja.) Seorang pria pemberani yang menjadi ayah dari seorang geek. Itu adalah ide cerdas lainnya dari Lucas dan Menno Meyjes (The Color Purple), yang ikut menulis cerita dengan naskah oleh Jeffrey Boam (The Lost Boys). Tapi memilih Sean Connery sebagai wussie tua tersayang ayah lebih baik daripada menjadi pintar. Saya suka menyebutnya inspirasi.

Tidak setelah PhD, sekarang Connery yang berusia 58 tahun menjadi bintang film maskulin ketika dia mengatakan pada tahun 1962 intro abadinya, “Namanya Bond, James Bond.” Di sini, dalam tweed akademisnya, hanya dipersenjatai dengan payung dan pena, dengan kengerian yang tak terselubung dari kengerian (film ini sangat membanggakan), Connery melakukan pekerjaan yang bagus dari jenisnya. Perhatikan dia melarikan diri melalui udara dengan menembak ekor pesawatnya. Ini adalah pertunjukan KO yang penuh gairah dan humor yang tajam.

Spielberg sangat cocok untuknya dengan Ford. Kedua aktor memiliki tubuh yang kuat yang mendominasi layar. Tapi yang membuat kita lebih unggul dari mereka adalah pendekatan kita yang mengejek terhadap laki-laki. Indy terkejut mengetahui bahwa dia dan ayahnya tidur dengan wanita yang sama.

Elsa Schneider, sejarawan seni pirang berkaki panjang. “Aku manusia seperti orang berikutnya.” Ayah bersikeras. “Aku berikutnya.” kata Indy. aktris Irlandia Alison Doody mungkin tidak memiliki bakat komedi yang dibawa oleh Karen Allen dan Kate Capshaw ke petualangan indie mereka di masa lalu, tetapi dia adalah seorang Dr. Diinvestasikan di Doody. Elsa memiliki dorongan seks cabul yang membuat ayah dan anak pusing seperti anak laki-laki.

Hubungan Ford dengan Connery juga memungkinkan emosi sejati menembus kekaguman. Di tempat yang sempit, Jones berlari di sepanjang pantai, dan musuh menyerang mereka dengan api. Tiba-tiba, Pop meraih payung dan mulai mengejar sekawanan burung laut. Dia adalah pemandangan yang bodoh. Tetapi ketika kerumunan yang semakin banyak membutakan pilot dan menjatuhkan pesawat, mata Indy dengan cepat berubah dari kesal menjadi kagum.

Ford dan Connery telah menciptakan tim yang luar biasa. Hubungan mereka membuat film ini berat. Tapi terlepas dari kata-kata makian mereka yang lucu, hatiku sakit memikirkan bahwa ketulusan mereka akan menelan souffle. Film Alienated Father biasanya mengarah pada rekonsiliasi yang sangat menyedihkan. atau lebih buruk. Saya takut mengulangi apa yang terjadi ketika trilogi Star Wars yang cerah berakhir dengan punk Freudian ketika Luke Skywalker mengetahui bahwa Darth Vader yang pengecut sebenarnya adalah ayahnya di Lucas’s Return of the Jedi.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Ulasan Indiana Jones dan Perang Salib Terakhir

Dari Situs Fikrirasy ID

Baca Juga:  Legends of Double Bass in Jazz' – Berita, ulasan, fitur, dan komentar tentang kancah jazz London dan seterusnya.