Saya kehilangan pekerjaan saya yang mengancam hukuman mati

Fikrirasy.ID – Munarman, terdakwa kasus tindak pidana terorisme, dibuat gusar dengan keterangan saksi dari Penuntut Umum (JPU) dalam sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Senin (17/1/2022) pada Senin (17/1/2022). ). Saksi mata adalah IM yang melaporkan mantan Sekjen FPI atas dugaan terorisme.

Padahal, menurut laporan IM ke polisi, Munnarman mengaku kehilangan mata pencaharian karena dipenjara. Apalagi, kata Munnarman, dirinya kini terancam hukuman mati.

Mulanya Munnarman menanyakan identitas IM saat melaporkan dirinya atas kasus terorisme. Bukti-bukti yang dilampirkan IM pada saat laporan itu diketahui berupa video proses pengkhianatan dan pengumuman FPI yang merinci dukungan terhadap kelompok teroris al-Qaeda.

“Hukum pidana, kita sama-sama tahu. Peristiwa dengan sebab dan akibat, ada sebab akibat langsung. Pertanyaan saya secara khusus, apa peran saya dalam maklumat, dan bahwa maklumat itu digunakan sebagai bukti untuk laporan saudara saya? tidak melihat.” tanya Munnarman kepada IM.

Baca juga:
Video ceramah Munarman di acara Baiat ISIS, diputar di pengadilan, serukan perang terhadap Kafir

Dalam tanggapannya, IM mengatakan pengumuman FPI pusat termasuk dukungan untuk kelompok al-Qaeda. IM mengatakan itu digunakan sebagai dasar penulisan laporan.

“Biar saya jelaskan kausalitas. Kausalitas adalah hubungan antara satu fakta dengan fakta lainnya. Ada pernyataan dari FPI Center yang mendukung Jihadi Internasional al-Qaeda.” ‘ dia membalas.

Tidak puas dengan jawaban tersebut, Munarman mengatakan alasan yang digunakan IM untuk menulis laporan itu tidak kausal. Munarman mengatakan tanah itu konspirasi karena tujuan satu kasus dan yang lain tidak terkait.

“Keterkaitan satu sama lain disebut teori konspirasi. Anda masih di fungsi utama dan Anda sedang menyelidiki dan menyelidiki untuk mengungkap kasus pidana. Yang saya tanyakan adalah peran saya dalam dekrit, tetapi nama saya tidak dalam dekrit, Kata Munnar, kata Mann.

Selanjutnya, IM menjelaskan bahwa rangkaian fakta yang menjadi dasar laporan ini tidak boleh dilihat hanya sebagian. Namun, untuk semua cerita, semua cerita yang faktual didukung oleh berbagai keterangan saksi.

Baca juga:
Sidang Teror, Saksi Sebut Munarman Dugaan Bom Gereja di Filipina

“Ada semacam hubungan antara kehadiran Munarman di acara ini,” kata IM.”Munarman dianggap sebagai tokoh FPI, tetapi FPI mendukung para jihadis al-Qaeda saat itu.”

Munarman kemudian menyimpulkan beberapa pelanggaran yang melibatkan instansi kepolisian.

“Saya akan mengikuti logika Anda, jika benar, saya orang berpangkat tinggi. Saat itu ada kasus pidana dan saya terlibat. Hukumnya prinsip. Sekarang saya ingin bertanya. , Apakah polisi Indonesia mendukung korupsi atau anti korupsi?” tanya Munnarman.

“Selesai.” kata IM kepada Munarman.

Hakim berkata, “Jadi, saksi, jika Anda bisa menjawab ya, jawab tidak, ya, tidak. Anda bisa menjawabnya,” katanya.

“Tidak pak.” kata IM.

Munarman bertanya lagi tentang bukti yang didapat IM dari media sosial. Jika merujuk media sosial, kata Munarman, ada bukti yang menunjukkan seorang jenderal polisi terlibat dalam kasus korupsi.

Baca Juga:  13 anak pemerkosaan remaja ditangkap di Aceh, masih 1

“Saksi menemukan bukti di media. on line. Saya memiliki banyak media. on line. Seorang komisaris tinggi yang terbukti korupsi dan dua jenderal yang dituduh korupsi dipecat. “Ada tiga foto jenderal yang terlibat korupsi,” kata Munnarman.

“Pertunjukan logika Anda menunjukkan di mana Anda mendukung ini, dengan logika ini saya menggunakan aturan berpikir Anda.”

Menyusul pernyataan Munarman, IM mengajukan intrusi kepada juri. Ia menilai penjelasan Munarman itu keliru.

Namun, Munnarman membantah bahwa IM salah paham saat mengedit laporan. “Kesalahan Anda gagal. Kesalahan saudara saya gagal. Saya masuk penjara. Logikanya sama,” kata Munarman.

Terakhir, Munnarman menegaskan bahwa laporan IM yang terlibat dalam peristiwa teroris berdampak besar. Salah satunya adalah kehilangan pekerjaan.

“Saya kehilangan mata pencaharian,” kata Munnarman. “Ada lebih dari 25 orang yang kehilangan mata pencaharian karena saya masuk penjara. Anda harus tahu.”

Jaksa meminta interupsi, dan Munarman langsung melakukannya.

“Saya memberi Anda izin untuk ikut campur. Yang Mulia, ganggu saya.” kata jaksa.

Munnarman mengatakan, “Saya tidak mentolerir campur tangan. Saya biarkan saja, Jaksa. Ini hak saya. Saya diancam dengan hukuman mati. Saya menyebutkan hukuman mati di awal persidangan.”

penuntutan

Sebelumnya, Munarman didakwa merencanakan aksi terorisme dan memobilisasi orang lain. Hal itu disampaikan Kejaksaan Negeri (JPU) pada Rabu (8 Desember 2021) dalam Sidang Tindak Pidana Terorisme yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Dalam dakwaan yang dibacakan, jaksa mengungkapkan Munarman terlibat dalam serangkaian kegiatan di beberapa lokasi pada pertengahan tahun 2015. Misalnya pada tanggal 24 dan 25 Januari 2015 dan beberapa kali di tahun yang sama.

Jaksa mengatakan Munarman terlibat dalam kegiatan seperti Sekretariat FPI Makassar, Markas FPI Pembela Makassar di FPI Laskar, dan Pesantren Aklaqul Quran Makassar. Juga di aula kampus Universitas Islam Negeri Sumatera Utara.

Serangkaian agenda yang dihadiri Munarman dimaksudkan untuk menciptakan suasana ketakutan atau ketakutan pada masyarakat, kata jaksa. Bahkan menimbulkan korban jiwa yang besar dengan mengambil atau menghilangkan nyawa atau harta benda orang lain.

Jaksa juga menjelaskan bagaimana Munarman merencanakan dan memobilisasi orang lain untuk melakukan tindakan terorisme dalam surat dakwaan yang dibacakan.

Jaksa mengatakan Munarman mengaitkan kemunculan kelompok teroris ISIS di Suriah pada 2014 untuk menyatakan kesetiaan kepada pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi.

Jaksa melanjutkan, propaganda ISIS berhasil mempengaruhi beberapa kelompok di Indonesia. Misalnya, pada 6 Juni 2014 di Gedung UIN Syarif Hidyaatullah, Ciputat, Tangerang Selatan.

Dalam kasus ini, Munnarman didakwa melanggar Pasal 14. Tanah Murni Pasal 7 dan 15 Tanah Murni Pasal 7 dan 13 c Peraturan Pemerintah pengganti Nomor 1 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme Tahun 2002 (Perppu) menjadikan terorisme menjadi undang-undang Tanah Murni Nomor 5 Tahun 2018 tentang Perubahan atas Nomor 15 Tahun 2003 tentang Peraturan Perfu Nomor 1 Tahun 2002 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Saya kehilangan pekerjaan saya yang mengancam hukuman mati

Dari Situs Fikrirasy ID