Indonesia berupaya menjadi pionir dalam model pertanian inovatif di kawasan Asia Pasifik.

informasi Nasional — Menteri Pertanian Mentan Syahrul Yasin Limpo menyampaikan komitmen Indonesia untuk melanjutkan sinergi dengan mitra pembangunan internasional dalam membangun model pertanian inovatif yang dapat menjadi acuan negara-negara besar di kawasan Asia-Pasifik. Hal itu disampaikan Mentan saat menghadiri Konferensi Regional Asia Pasifik (APRC) FAO ke-36 yang digelar secara virtual pada Jumat, 3 November lalu.

“Memorandum of Understanding SSTC on Agricultural and Food Security dengan FAO pada tahun 2021 menegaskan kesiapan Indonesia untuk memberikan bantuan teknis dan memperkuat kerja sama lintas batas, termasuk kerangka Kerja Sama Segitiga Selatan-Selatan (KSST) yang diperkuat oleh Indonesia.” ‘ kata Menteri Pertanian dan Kehutanan.

Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Sekretaris Jenderal FAO yang mewakili 42 negara anggota kawasan Asia Pasifik, serta para Menteri Pertanian dan 76 pengamat yang mewakili perwakilan organisasi internasional dan LSM.

Mentan juga mendorong program Food Estate, transformasi digitalisasi pertanian, peningkatan kapasitas petani dan petani milenial, serta penguatan ketahanan pangan di tingkat keluarga.

Menteri Pertanian RI menyampaikan, “Sektor pertanian Indonesia yang berada di tengah pandemi, dapat menjaga stabilitas harga dengan memenuhi permintaan konsumsi masyarakat, dan dapat menjadi penopang untuk menyerap kelebihan tenaga kerja dari sektor lain yang kembali ke pedesaan akibat pandemi. ” kata pertanian

Mentan juga menekankan bahwa tiga prioritas yang diangkat oleh Ketua Indonesia pada Kelompok Kerja Pertanian G20 tahun ini adalah (1) membangun sistem pangan dan pertanian yang kuat dan berkelanjutan, dan (2) mendorong terciptanya sistem pertanian yang terbuka dan dapat diprediksi. . Perdagangan lintas batas, (3) membangun kewirausahaan pertanian dan digitalisasi. Menteri Pertanian mengatakan ketiga prioritas ini akan berkontribusi dalam menciptakan pertumbuhan ekonomi yang lebih baik di daerah.

Baca Juga:  Jalan penghubung Mamasa dan Polewali Mandar, tertimbun longsor

“Kami berterima kasih dan berkomitmen untuk terus memfasilitasi kerjasama dengan FAO, IFAD, WFP dan mitra pembangunan lainnya untuk membangun sistem pangan dan pertanian yang inklusif, tangguh dan berkelanjutan,” kata Syahrul.

APRC adalah pertemuan tingkat menteri dua tahunan yang membahas masalah pertanian dan ketahanan pangan untuk membangun koherensi kebijakan di antara negara-negara anggota FAO di kawasan. Sesi APRC ke-36 melanjutkan upayanya untuk mengubah sistem pangan, memperkuat mata pencaharian dan memastikan peningkatan gizi dan ketahanan pangan, dalam semangat Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, prinsip “tidak meninggalkan siapa pun”. Menyepakati komitmen bersama untuk mendorong . SDG).

Konferensi ke-36 tahun ini diadakan di Dhaka, Bangladesh dari 8 hingga 11 Maret 2022. Delegasi Indonesia dipimpin oleh Menteri Pertanian dan terdiri dari delegasi Indonesia yang terdiri dari Kementerian Pertanian, Kementerian Luar Negeri dan Menteri Pertanian. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kedutaan Besar Indonesia di Roma. Dubes RI untuk Bangladesh juga hadir secara langsung sebagai perwakilan delegasi Indonesia ke Dhaka.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Indonesia berupaya menjadi pionir dalam model pertanian inovatif di kawasan Asia Pasifik.

Dari Situs Fikrirasy ID