Review DJI Action 2 – Fikrirasy.ID

Tahun demi tahun, kamera aksi menawarkan desain dan fitur yang serupa satu sama lain. Akhirnya, DJI’s Action 2 telah resmi diumumkan. Kamera aksi ini revolusioner. Tidak hanya desainnya yang sangat kecil, DJI Kami juga menawarkan kamera aksi dengan konsep modular pertama. Ingin tahu apa yang bisa dilakukan DJI Action 2? Simak ulasannya di sini:

Desain DJI Aksi 2

DJI Action 2 hadir dengan kotak yang sangat kecil. Ukurannya 39 x 39 x 22,3 mm. Bahan tubuh terbuat dari paduan aluminium. Ini ringan namun kokoh. Beratnya hanya sekitar 56 gram. Seperti kamera aksi pada umumnya, desainnya tahan air. Anda bisa mengajak mereka menyelam hingga kedalaman 10 meter. Tidak diperlukan casing tahan air tambahan.

Tidak banyak tombol di bodinya. Di bagian atas hanya ada tombol power. Tombol ini juga digunakan sebagai tombol shutter untuk memulai pemotretan. Di bagian depan terdapat lensa sudut lebar dengan rentang 155 derajat dan bukaan F/2.8. Modul kamera utama memiliki mikrofon internal yang cukup untuk merekam Fikrirasy.ID.

Mengandalkan sepenuhnya pada sentuhan layar untuk menavigasi. Untungnya, layar sentuh sangat sensitif terhadap sentuhan jari. Navigasinya juga sangat mudah dengan antarmuka yang sangat sederhana. Atau melalui aplikasi DJI MIMO di smartphone Anda.

Layarnya dibekali panel OLED berukuran 1,76 inci. Tingkat kecerahan layar adalah 500 nits. Cukup baik untuk penggunaan di luar ruangan dan masih terlihat tajam. Layarnya juga diperkuat dengan lapisan Corning Gorilla Glass.

Fitur yang hilang adalah slot kartu memori microSD. Sebaliknya, DJI menawarkan penyimpanan internal 32GB. Untuk asupan energinya, mengandalkan baterai terintegrasi berkapasitas 580mAh.

Sistem modular magnetik yang inovatif

Jadi bagaimana jika ruang penyimpanannya rendah? Di sinilah modul kedua berperan. Dengan konsep modular, modul utama DJI Action 2 dapat dihubungkan dengan modul lain seperti layar sentuh depan dan modul daya. Atau, dapat dilampirkan ke aksesori tambahan. Yang pasti, ekosistem aksesori DJI Action 2 cukup lengkap. Oleh karena itu, kamera aksi ini dapat digunakan dalam berbagai skenario sesuai kebutuhan pengguna.

Yang akan kami ulas di bawah ini adalah modul layar sentuh depan. Seperti namanya, modul ini menampilkan layar OLED tambahan lainnya di bagian depan. Spesifikasi layarnya sama dengan modul kamera DJI Action 2, dan penambahan modul ini sangat berguna untuk pemotretan solo. Misalnya, membuat Fikrirasy.ID video atau membuat konten selfie.

Modul layar sentuh depan menyediakan satu slot microSD. Kartu memori microSD dapat dipasang hingga 256GB. Modul ini juga memiliki tombol rana, port USB-C, tiga mikrofon terintegrasi, dan baterai 1300mAh yang besar. Jadi, secara teoritis, dengan menambahkan modul layar sentuh depan, pengguna bisa mendapatkan perekaman video dengan kualitas audio yang lebih baik dan waktu penggunaan yang lebih lama.

Modul daya mirip dengan modul layar sentuh depan. Baterai yang dibawanya juga sama yaitu 1300mAh. Namun, Modul Daya menjanjikan waktu proses hingga 180 menit. Modul layar sentuh depan hanya bisa bertahan hingga 160 menit. Wajar saja mengingat Power Module tidak dilengkapi dengan layar OLED dan mikrofon.

Layar sentuh depan dan modul modul daya tidak kedap air. Untuk menggunakan keduanya, Anda perlu menambahkan wadah tahan air.

Namun, kami masih terkesan dengan konsep modular DJI Action 2 dan ekosistem aksesori yang lengkap. Sistem magnetnya juga sangat kuat. Hal ini memastikan DJI Action 2 menempel dengan sempurna dan tidak mudah lepas. Bahkan dalam kondisi penggunaan yang ekstrim. Keuntungan lain yang kami rasakan adalah bahwa aksesori dapat diganti lebih cepat dan lebih mudah dibandingkan dengan sistem pemasangan kamera aksi tradisional.

Hasil foto dan video memuaskan

DJI Action 2 memiliki sensor CMOS 1/1,7 inci. Ukuran sensornya lebih besar dari DJI Osmo Action sebelumnya yang menggunakan ukuran sensor 1/2,3 inci. Hasilnya, DJI Action 2 telah meningkatkan kemampuan foto dan video.

DJI Action 2 dapat merekam video dalam resolusi hingga 4K 60fps. Pengambilan video diperbolehkan dalam opsi rasio aspek 16:9 atau 4:3. Itu juga dapat merekam video gerakan lambat hingga resolusi 4K/120fps. Untuk efek yang lebih dramatis, Anda bisa memilih opsi 240fps. Namun, itu terbatas pada resolusi Full HD. Sedangkan untuk memotret, kamera ini bisa memotret dengan resolusi 12 megapiksel.

DJI_0026

DJI_0021

Hasil uji foto dan video dari DJI Action 2 sangat memuaskan dalam kondisi pencahayaan yang cukup. Foto dan video terlihat jelas. Warna yang dihasilkan juga sangat akurat. Untuk mempermudah pengeditan video, DJI tetap menawarkan opsi profil warna D-Cinelike dengan pengaturan warna yang sama. datar kontras rendah. Dibandingkan dengan Osmo Action generasi pertama, peningkatan dalam kontrol kebisingan terlihat. Action 2 lebih stabil saat memotret dalam kondisi kurang cahaya. Penggunaan ISO tinggi seperti ISO 800 atau ISO 1600 masih tergolong aman dari noise, dengan warna dan ketajaman gambar yang sangat terjaga.

Baca Juga:  11 Aplikasi Pengolah Kata PC Terbaik Tahun 2022

tes cahaya rendah
DJI_0020

Sekarang Anda dapat mengambil gambar dengan DJI Action 2 dengan fungsi zoom. Lensa ini mampu melakukan zoom digital hingga 4x. Padahal, fungsi ini sangat berguna untuk mendukung pemotretan jarak jauh. DJI juga menambahkan dukungan fitur webcam yang mengubah Action 2 menjadi webcam saat terhubung ke PC. Jadi Anda bisa mengandalkan konferensi video atau siaran langsung.

Lihat juga

DJI_0012

Keunggulan lainnya adalah fungsi stabilisasi. DJI Action 2 kini mendukung fitur RockSteady 2.0 Stabilizer. Kemampuan menstabilkan ini sebenarnya sangat bagus. Anda tidak perlu lagi menggunakan gimbal tambahan. Ini dapat menjaga gambar tetap tajam saat berjalan, berlari, atau dalam kondisi jalan yang tidak rata. Kemampuan menstabilkannya bisa dilihat pada video berikut yang kami uji di jalan aspal yang tidak rata dan jalan kaki.

DJI_0005

DJI_0005_1

Fitur stabilisasi juga didukung oleh fitur HorizonSteady. Fungsi ini dapat memastikan bahwa pemotretan selalu lurus di sepanjang garis horizontal. Bahkan jika kamera berputar. Berguna untuk situasi ekstrem atau pemotretan high-impact.

Salah satu kompromi dengan desain bodi yang sangat kecil adalah manajemen termal yang kurang optimal. Seluruh tubuh Anda menjadi sangat panas saat merekam video. Ini tidak cocok untuk perekaman video resolusi tinggi terus menerus. Perekaman video berhenti beberapa kali dalam pengujian. Ini karena kamera mengirimkan sinyal peringatan bahwa suhu telah melampaui batas maksimum.

Untuk mengatasi solusi ini, DJI telah meluncurkan aksesori baru. kasus perlindungan magnetik. Kasing ini terbuat dari bahan polimer tahan panas. Fungsinya untuk melindungi bodi kamera dari benturan. Namun, diklaim juga bahwa kamera menyerap panas berlebih. Menurut DJI, casing tambahan ini memungkinkan waktu perekaman video lebih lama dalam kondisi normal. Namun, kami tidak dapat mengatakan dengan pasti seberapa efektif aksesori pelindung baru ini.

Aksi DJI 2 . baterai

Menurut data spesifikasi yang ditemukan di situs web DJI, baterai Action 2 dapat bertahan hingga 70 menit. Ini adalah film yang direkam dalam resolusi Full HD 30fps tanpa menggunakan fungsi stabilizer. Waktu penggunaan sebenarnya adalah sekitar 18 menit. Ini untuk merekam video dalam resolusi 2,7K 60fps. Tetap saja, pemotretan tidak dapat dilanjutkan. Setelah sekitar 6 menit pemotretan, suhu terlalu tinggi dan kamera mati secara otomatis. Pada resolusi 4K 60fps, durasinya lebih pendek. Sekitar 10 menit.

Dengan masa pakai baterai yang relatif singkat ini, tidak mengherankan jika DJI telah memperkenalkan modul layar sentuh depan dan modul PowerPack untuk memberikan waktu proses yang lebih lama.

kesimpulan

Saat ini, produsen kamera aksi bersaing untuk mendapatkan kemampuan merekam video dalam resolusi 4K atau lebih tinggi. Namun DJI mengambil jalan yang berbeda. Dengan desainnya yang kecil, konsep modular yang inovatif, dan dukungan ekosistem aksesori yang lengkap, DJI tampaknya lebih fokus pada pengalaman pengguna.

Selama pengujian, konsep modular dan desain kecil menjadikannya pengalaman yang lebih menyenangkan dan berbeda dibandingkan dengan kamera aksi lainnya. DJI Action 2 juga lebih mudah digunakan dalam skenario yang berbeda. Tidak perlu diragukan lagi hasil foto dan video Anda. Juga, fungsi stabilisasi lebih Fikrirasy.ID. Jadi Anda bisa memotret dengan hasil yang lebih baik.

Masa pakai baterai dan masalah panas berlebih benar-benar batasnya. Kami juga percaya bahwa DJI tidak akan mengabaikan masalah ini. Setidaknya Anda dapat mengetahuinya dari aksesori casing pelindung magnetik yang diluncurkan sebagai solusi terbaru. Kedepannya, DJI juga akan merilis update firmware sebagai solusi tambahan.

Jika Anda tidak keberatan dengan komprominya, saya merekomendasikan DJI Action 2 kepada siapa pun yang mencari kamera aksi yang ringkas dan serbaguna untuk perjalanan atau pembuatan konten.

Keunggulan DJI Action 2 :

– dimensi yang sangat kecil
– Konsep modular dengan sistem magnetik
– Ekosistem aksesori lengkap
– Hasil foto dan video memuaskan.
– Layar sentuh AMOLED sangat bagus
– Lensa dengan zoom digital 4x
– RockSteady 2.0 dan HorizonSteady Stabilizers memiliki fitur yang hebat
– Ini bisa berupa webcam.

Kontra dari DJI Action 2:

– Daya tahan baterai relatif singkat
– Manajemen termal yang kurang optimal
– Layar sentuh depan tambahan dan modul modul daya tidak tahan air.
– Tidak ada slot microSD pada modul utama DJI Action 2

DJI Action 2 cocok untuk:

Konten Pembuat: Hasil foto dan video sangat bisa diandalkan untuk membuat konten.
wisatawan: Desainnya yang kecil membuatnya sangat mudah dibawa.
Gamer dan Live Streamer: Fitur webcam USB memungkinkan Anda menggunakan Action 2 sebagai webcam untuk siaran langsung.
Penggemar olahraga ekstrim: Berkat ekosistem aksesorinya yang lengkap, Action 2 sangat mudah digunakan dalam berbagai skenario.

Saya merekomendasikan DJI Action 2 kepada siapa pun yang mencari kamera aksi yang ringkas dan serbaguna untuk perjalanan atau pembuatan konten.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Review DJI Action 2 – Fikrirasy.ID

Dari Situs Fikrirasy ID