Fake Smile Bisa Bikin Bahagia Benaran dan Ini Faktanya

fikrirasy.id – Fake Smile Bisa Bikin Bahagia Benaran dan Ini Faktanya. Senyum, bahasa umum yang menunjukkan bahwa seseorang itu ceria dan bahagia. Meskipun demikian, apakah itu benar-benar yang Anda rasakan? Apakah ada beban rahasia atau rasa kasihan di balik seringai itu?

Tidak jarang seseorang memasang seringai palsu atau dikenal sebagai seringai palsu agar terlihat bahagia dan solid meskipun faktanya rumit. Terbukti, berkonsentrasi pada mengatakan bahwa seringai palsu sangat mempengaruhi kondisi pikiran. Sungguh-sungguh? Coba baca artikel ini dengan seksama sambil memperhatikan melodi The Incomparable Faker oleh mendiang penyanyi Sovereign, Freddie Mercury.

Libatkan ribuan partisipan

Spekulasi kritik wajah mengungkapkan bahwa penampilan dapat memengaruhi perasaan. Didistribusikan dalam buku harian Nature Human Conduct pada tahun 2022, sebuah laporan bersama menyelidiki hal ini. Tinjauan tersebut mencakup 3.878 anggota dari 19 negara dengan usia tipikal 26 tahun.

Para anggota menyelesaikan tugas yang berbeda sebelum mengisi Survei Perasaan Diskrit (DEQ) untuk mengukur tingkat kepuasan mereka. Level ini mencapai dari 1 (tidak terlalu senang) hingga 7 (sangat bahagia). Selanjutnya, para anggota juga mengungkapkan tingkat kegugupan, kemarahan, kelelahan, dan kekacauan mereka.

Tugas yang diturunkan kepada anggota adalah:

  • Pulpen di mulut: Anggota mengunyah bola dengan gigi mereka untuk membuat seringai muncul atau dengan bibir mereka terlihat tidak memihak.
  • Mimikri wajah: Anggota mencerminkan penampilan yang bahagia atau tidak memihak.
  • Penampilan bebas: Anggota didekati untuk menyeringai atau memasang wajah tidak memihak.

Para ilmuwan berkonsentrasi pada reaksi DEQ untuk memeriksa apakah tingkat kegembiraan anggota berubah ketika mereka memasang wajah ceria atau tidak memihak. Selain itu, mereka juga berkonsentrasi pada dampak gambar positif (gambar anjing dan kucing, bunga, atau pelangi) pada tingkat kepuasan pasien menggunakan DEQ.

Hasil: Senyum memang bisa meningkatkan mood

Oleh karena itu, para ilmuwan mengamati bahwa tingkat kegembiraan anggota lebih tinggi ketika disajikan dengan gambar-gambar positif dan setelah mengenakan penampilan ceria. Semua hal dianggap sama, memasang wajah ceria saat disuguhkan dengan gambar bernuansa bagus tidak secara mendasar memengaruhi sensasi kegembiraan.

Para ahli memperhatikan bahwa artikulasi yang membahagiakan tidak mengurangi sensasi kemarahan atau kegelisahan. Cukup menghibur, anggota benar-benar mengungkapkan tingkat kemarahan dan kegelisahan yang meningkat saat melakukan tugas pulpen (semuanya, dipaksa untuk tersenyum).

Pelopor penelitian dari Stanford College, Dr. Nicholas A. Coles, menyadari bahwa ia juga memimpin penelitian pada Mei 2022 juga dengan informasi penelitian Many Grins Coordinated untuk melihat dampak dari seringai dan melotot. Jadi, menyeringai meningkatkan kepuasan dan meringis meningkatkan kemarahan.

Mengapa fake smile bisa meningkatkan mood?

Instruktur kesejahteraan psikologis IDN Times, Hoshael Waluyo Erlan, mengundang ulasan tersebut. Sementara spekulasi input wajah sering kali dipikirkan, dunia belum fokus pada lebih lanjut apakah penampilan benar-benar menentukan perasaan manusia, misalnya, ceria karena mereka menyeringai dan sedih atau marah karena mereka melotot.

Diungkapkan oleh Clinical News Today, Dr. Nicholas menjelaskan bahwa ada dua spekulasi yang diperdebatkan mengenai mengapa seringai palsu dapat membuat kita lebih bahagia, khususnya:

  • Input wajah mengaktifkan bagian otak besar yang menyebabkan reaksi dekat di seluruh tubuh.
  • Kritik sensorimotor dari wajah menandai pikiran untuk membuat sentimen. Oleh karena itu, kritik sensorimotor dari seringai adalah kebahagiaan di otak, sedangkan meringis adalah kecenderungan pesimis dalam pikiran.

Berdasar dari kebutuhan dasar manusia?

Hoshael juga mengungkapkan bahwa ada banyak alasan mengapa seseorang berpura-pura tersenyum. Salah satunya adalah fundamental manusia yang harus diakui oleh iklim. Untuk alasan ini, seringai adalah pernyataan paling kompleks dan paling khas yang secara normatif dan secara keseluruhan diakui oleh umat manusia, tidak terlalu memperhatikan budaya dan keadaan.

Baca Juga:  Bagaimana Benzena Menyebabkan Kanker Darah dan Ini Penjelasannya

Dia melanjutkan, ketika seseorang memasang seringai palsu, yang seharusnya terlihat adalah orang tersebut baik-baik saja. Dengan demikian, tidak akan ada pertanyaan yang benar-benar mengaburkan kondisi hati atau membuat canggung karena mereka harus terbuka.

Bagi banyak orang, menyangkal emosi sendiri lebih mudah. Akibatnya, Hoshael mengatakan bahwa seringai palsu adalah sistem yang luar biasa karena tidak seperti “berbohong” orang lain, orang yang melakukannya bahkan “berbohong” sendiri.

Jangan terlalu sering menunjukkan fake smile

Berbicara tentang seringai palsu, Hoshael setuju bahwa penelitian ini menunjukkan bahwa seringai dapat mempengaruhi perasaan. Meskipun demikian, membahas manfaat sederhana dari seringai palsu pada kesehatan emosional, tidak dapat diterapkan seperti itu.

Seperti yang ditunjukkan olehnya, seringai palsu dapat memberikan kegembiraan dengan asumsi orang yang melakukannya tahu bahwa dia sedang menyeringai. Namun, jika seseorang terlalu tenggelam dalam perasaan dan tidak tahu tentang senyumnya, maka, pada saat itu, senyum palsu masih sia-sia.

Secara keseluruhan, apakah seringai murni lebih baik? Jelas sekali. Namun, Hoshael menegaskan bahwa seperti nutrisi yang tidak dapat mencegah semua infeksi, maka seringai tidak dapat benar-benar “menggantikan perasaan”.

Dengan seringai palsu, seseorang perlu terlihat bahagia meskipun keadaan mengatakan sebaliknya. Hoshael mengatakan bahwa sumpah serapah yang mendalam tentu bukan pengaturan yang tahan lama. Jadi, bukan seringai palsu yang dia tidak suka, tapi sekarang sudah selesai untuk “membohongi” perasaannya sendiri.

Dengan asumsi bahwa seringai palsu digunakan untuk menyangkal perasaan, efek pesimistis tidak hanya pada pelakunya karena iklim umum menyadari bahwa apa yang ditempatkan di wajah adalah senyum palsu.

Semua hal dipertimbangkan, sangat diharapkan bagi seseorang untuk memiliki kesempatan dan energi untuk mengawasi atau mengetahui perasaan mereka sendiri. Semua hal dipertimbangkan, Hoshael mengusulkan untuk terus menyeringai.

Berdiam diri lebih baik daripada memalsukan senyum

Hoshael mengatakan bahwa perasaan suram adalah perasaan dan harus dikomunikasikan. Dengan cara ini, jika jantung Anda terganggu tetapi Anda tidak memiliki ruang atau waktu untuk menangani perasaan muram, ia menyarankan untuk berhenti sejenak dan diam.

Dalam kondisi hening ini, Hoshael menyarankan untuk mendapatkan klarifikasi tentang beberapa masalah yang mendesak dan melihat perasaan di dalam diri Anda. Apa yang kamu rasakan? Untuk alasan apa ada kecenderungan seperti itu? Secara keseluruhan, apa yang memicu sentimen ini? Menurut dia, pertanyaan-pertanyaan ini dapat membantu seseorang mengatasi perasaan murung.

Kemudian, bayangkan sebuah skenario di mana Anda benar-benar tidak dapat menangani sentimen pesimistis pada saat itu. Karena itu, Hoshael mengusulkan untuk menggunakan artikulasi yang tidak bias. Kemudian, pada saat itu, dengan asumsi bahwa iklim tidak cocok sedemikian rupa sehingga menyebabkan Anda merasa canggung, sekarang adalah waktu yang tepat untuk menyangkal.

Mengatasi kesulitan mempertahankan seringai di beberapa bidang bisnis (sampai-sampai para spesialis sering kali dilacak menangis di jamban), Hoshael mengatakan bahwa bekerja pada menyeringai harus digabungkan dengan pemahaman yang dekat dengan rumah. Dengan responsivitas mendalam yang diperluas, seorang individu memahami apa yang harus dilakukan pada fase awal perasaan.

Harapan studi di masa depan

Saat mendapat informasi tentang kekurangan review, Hoshael mengatakan bahwa pemeriksaan ini masih bersifat eksploratif dan dalam situasi fasilitas penelitian sehingga tidak bisa diringkas untuk semua orang. Dengan teknik dan dorongan terarah, ini unik dalam kaitannya dengan situasi yang dapat disertifikasi.

Semua sama, Hoshael percaya ujian ini bisa ditiru di Indonesia untuk mengetahui bagaimana orang Indonesia menjawab facial dan close to home boost. Bergantung pada kebangsaan, Hoshael menggarisbawahi bahwa kontrol dekat rumah adalah sesuatu yang membingungkan dan orang-orang di berbagai belahan Indonesia memiliki cara yang berbeda.

Leave a Comment